Monday, 23 July 2018

Third Trimester


Begaah banget rasanya. Kali ini pembawaan gw betul-betul jompo deh. Perasaan waktu hamil Ghani dulu gw lebih jagoan dan perkasa, seolah-olah mau membuktikan bahwa dalam kondisi hamil pun gw nggak manja, apa-apa bisa sendiri, dan kekuatan fisik masih sama seperti perempuan lain yang nggak sedang hamil. Dan emang waktu itu gw bisa banget sok-sok enteng dan jagoan gitu. Apakah umur mempengaruhi, mengingat waktu hamil Ghani dulu gw masih umur (late) 20s?

Nah kalo sekarang? Berubah posisi dari duduk ke berdiri aja udah nggak bisa langsung jalan. Harus diem dulu sebentar menyeimbangkan diri, baru pelan-pelan melangkah, itupun tulang pinggang pantat paha cekit-cekit semua. Apalagi kalo udah kelamaan duduk di sofa. Udah deh bisa stuck di posisi itu lama banget. Istilahnya kalo nggak perlu-perlu amat, gw nggak mau bangkit hehehehe..

Sejak trimester kedua juga gw sering mengalami susah tidur. Emang badan udah nggak enak kan rasanya, untuk pindah posisi itu kayak susah dan berat banget gitu. Ditambah lagi, sekarang gw jadi sering ngorok! Siklusnya tuh biasanya: berusaha tidur, lalu pules dan ngorok, lalu kebangun karena kaget sendiri denger suara ngorok gw yang kenceng banget. Terus berusaha tidur lagi, dan gitu aja terus siklusnya diulang sampai subuh -_-

Tapi ya tak apalah, kekurangan tidur masih bisa ditolerir. Tidur yang gw punya sekarang kayaknya tetep akan lebih banyak daripada waktu tidur yang akan gw punya nanti setelah resmi punya 2 anak hehehe.. Inget banget jaman Ghani bayi dulu, dia kebangun tiap 2 jam sekali! 2 jam sekali itu laper ya, belum lagi kalo nappy nya basah, in between itu dia akan nangis meraung-raung minta fresh nappy. Mamak mata panda udah jadi pemandangan sehari-hari deh. Tapi waktu itu kan anak masih satu, jadi gw bisa bangun agak siang tergantung si bayi kebangun jam berapa. Kalo nanti kan nggak mungkin dong, karena ada kakaknya yang harus dikasih sarapan, diajak main dan diantar ke daycare/sekolah. Huaaaa gimana ini gimana ini...


Monday, 16 July 2018

Mudik Lebaran 3 Minggu (Juni 2018)


Akhirnya postingan yang kutunggu-tunggu muncul juga: cerita tentang liburan kita sekeluargaaa yeaaaayyy! Memang ini bakalan agak-agak lebay, tapi maklumin aja lah wong udah 2,5 tahun nggak mudik lhoo.. 

Timing liburan kali ini juga pas enak banget nih. Kita berangkat di hari pertama Idul Fitri, minggu depannya dateng ke acara lamaran Arya, dan minggu depannya kita balik ke Perth. Secara durasi dan waktu sih rasanya 3 minggu itu udah cukup banget. Less than 3 weeks bakal ngga puas, tapi lebih dari itu juga kayaknya kelamaan dan nggak akan terasa fun nya lagi deh.

Hidup selama liburan, kerasa banget didominasi oleh GoJek dan GoLife. Mulai dari jajan dan nyoba2in makanan random, sampai meni-pedi, pregnancy massage dan hairdo untuk lamaran semuanya pake service Gojek. Betul-betul kerasa memudahkan hidup banget deh Gojek ini. Service cepat, harga reasonable. Cuma satu yang kita kurang happy: beberapa kali order GoCar dapetnya Blue Bird, dan selalu supirnya judes kayak terpaksa banget ambil order kita. Mending nggak usah diambil ordernya deh Pak kalo ngga mau/ngga suka sama tujuan nya, daripada ambil tapi rese nyetirnya dan komunikasinya.

Anyway, dari segi jajan-jajanan sejujurnya gw kurang puas, karena banyak banget restriction nya buat ibu hamil. Nggak makan sushi (disini juga enggak sih), nggak makan padang (karena makanan nya nggak fresh, entah udah berapa lama makanan2 itu dipajang diluar), nggak makan sate (same reason, nggak tau dagingnya udh berapa lama dipajang sebelum dibakar), nggak makan oncom, nggak minum es2an kayak es kelapa muda (siapa tau airnya atau es batunya terbuat dari air mentah). Meskipun begitu, tetep seneeeeng banget, bisa makan ketoprak bubur ayam jajan pasar, dumdum thai tea, nugget pisang, martabak, basoo.. Hadeuuh langsung ngileerr..

Terus kita ajak Ghani kemana aja? Selama di Jakarta sih mostly ke mall ya (haloo Kokas!). Sempet ke Taman Legenda TMII, tapi karena saat itu keadaan nya lagi kurang kondusif, sayangnya kita  jadi sedikit kurang enjoy. Pas lagi puanaaas banget dan ramai, jadi Ghani kurang semangat liat dino nya. Tapi dia seneng naik kuda pony, naik kereta2an, nemenin Daddy dan Om Arya gowes sepedah, dan naik delman. Lumayan seru sih, dan masih untung banget saat itu panas, bukan hujan. Kalo hujan bener-bener nggak ngapa2in deh jadinya, karena semua activity nya outdoor.

Thursday, 7 June 2018

Bentol-bentol :(


Jadi hari kamis minggu lalu pas gw day off itu, kan seharian berdua Ghani di rumah, nah gw kekepin deh dia pake baju kaos lengan panjang + wondersuit + winter robe karena cuaca emang lagi dingin banget. Selain hujan angin, temperatur di dalam rumah pun nggak sampai 10 derajat. Udah naluri seorang ibu kayaknya pengen keep her children warm.

Emang karena anaknya nggak mau diem, main-main lah dia lelarian di rumah sambil kejar-kejaran sama shadownya sendiri, bolak-balik lari ambil buku dan balikin buku. Tapi nggak sampe keringetan sih, karena kan dingin. Eh besoknya muncul bentol-bentol besar dan merah2 di seluruh badan. Beneran serem deh, nggak pernah kayak gitu soalnya. Gw curiga ini pasti a bad case of keringet buntet alias prickly heat rash (yang artinya naluri gw kemaren mau anget2an itu salah dong). Karena beneran dia ngos2an lari tapi tanpa ada keringet yg keluar, karena pori2nya nggak cukup melebar utk ngeluarin keringet.

Besoknya, tambah paraah. Malah sampe ke muka segala dan dia mulai pengen garuk-garuk badan. Lalu muncul sariawan 3 biji: dinding mulut kanan, kiri dan bibir. Lengkap dehh. Yang bentol merah2nya sih nggak terlalu mengganggu, tapi si sariawan ini yang bikin dia nangis kesakitan melulu. Waktu dibawa ke dokter, kata dokternya bentol merah itu lebih ke reaksi alergi, jadi diresepin Phernegen sebagai antihistamine. Plus ditambah steroid juga. Steroidnya nggak kita kasih dulu sih, karena kayaknya terlalu keras.


Tuesday, 29 May 2018

Menyambut Adulthood

Illustration by Alyssa Nassner

Sebenernya milestones/kejadian/hal-hal apa sajakah yang bikin kita merasa "wow, I'm an adult!"? Buat gw terus terang bukan kejadian2 seperti masuk ke dunia kerja, pernikahan, punya anak, dan hal-hal sejenisnya. Tapi apa coba tebak? KEGIATAN BAYAR-MEMBAYAR BILL! Oh satu lagi, sama menyesuaikan gaya hidup dengan kemampuan juga. 

Bayar bill sehari-hari itu, kalo di list ada banyaak banget. Mulai dari yang 'jelas' dulu deh ya, kayak misalnya bayar mortgage sama makan dan kebutuhan sehari-hari. Eh taunya masih ada pengeluaran untuk asuransi. Asuransi juga macem-macem amat, ada asuransi kesehatan (1 keluarga), asuransi mobil, asuransi bangunan dan isi rumah. Terus tau-tau muncul bill listrik, air, gas. Eits 3 bulan sekali juga masih harus bayar pajak mobil. Terus bayar uang council tahunan, itu kayak setoran ke Kecamatan buat maintenance lingkungan rumah. 

Belom lagi bayar childcare yang harganya lebih mahal dari uang sekolah :(

Kok tau-tau belum sempet nabung duitnya udah abis buat urusan bayar-bayaran aja? Pantesan mau liburan kok susah amat, ternyata ini sebabnya yang bikin kita ga punya budget berliburrrr. Padahal dibilang gaya hidup hedon mah enggak juga lho.. Kita mostly makan di rumah, makan2 di restoran gitu bisa diitung pake jari deh, paling cuman 2-3x sebulan. Restorannya pun bukan yang wow fine dining lho, tapi yang biasa aja. Belanja barang-barang yang mahal dan nggak perlu2 amat juga hampir gak pernah. Eh tapi emang sini lemah sama diskon sih orangnya. Itupun jarang juga kok bener deh.

Jadi kita salah dimana ya? Asuransi yang kita join itupun itungannya yang wajib-wajib aja, bukan yang extra2 gitu modelnya. Gaya hidup juga middle class banget lah. Untuk belanja mingguan aja kita biasanya 'belajar' isi katalog dulu untuk nentuin beli barang X lebih murah di toko A atau B. Tapi memang strategi2 kayak gini nih yang bikin gw merasa "iih ini adulting moment aku bangeet".

Monday, 28 May 2018

The Bun in the Oven


Alhamdulillah kehamilan kedua ini udah memasuki minggu ke 20 :) Udah mulai terasa tendangan-tendangan kecilnya. Walaupun udah pernah ngerasain sebelumnya, tapi kok setiap ada tendangan rasanya tetep amazed campur kaget hihihi.. Minggu lalu udah anatomy scan, dan dari foto-fotonya sih semua tampak normal, mudah-mudahan sehat terus ya Nak sampai lahir dan seterusnya..

Kalo dibandingkan dengan waktu hamil Ghani, terus terang yang kali ini agak sedikit lebih berat nih. Sampe minggu-minggu ke 15an gw masih sering ngerasa eneg. Tapi nggak pernah muntah. Dan eneg nya bisa terobati kalo..... gw ngunyah terus -_- Alhasil selama ini nggak berenti ngunyah, dan berat badan udah naik 10 kilo! Huahahahah.. Efek morning sickness di orang lain kan bikin badan kurusan ya, di gw malah bikin tambah enak makan :D

Dan mungkin karena gw harus look after a very-very active toddler juga jadinya jam 8 malem gitu badan udah mau rontok rasanya. Ghani cukup pengertian sih, nggak pernah gelendotan melulu dan demanding2 amat, dan mostly yang gendong2 dia juga Yusuf. Tapi kan Ghani tuh masih kecil, gw masih suka sayang2an dan cuddle2 dia karena gemes, masih pengen sering2 mandiin dia juga (yang kudu pake bungkuk2in badan) karena nanti pas udah ada newborn belum tentu kita bisa sesering ini main bareng. Jadi ya begitulah, pas main bareng sih nggak kerasa capek. Nanti pas udah tinggal santai-santai duduk nonton tv tuh baru deh, nyut-nyutan semua dari punggung pinggang betis..