Thursday, 12 October 2017

(Akhirnya) Pindah Rumah

Haloo blogger ku yang sudah beberapa bulan tak tersentuh.. Seneng banget akhirnya bisa nulis lagi! Selama ini nggak pernah posting apa-apa karena bener-bener sibuuuk banget-banget. Mulai dari kondisi kantor yg acakadul yang kadang bikin gw harus bawa laptop untuk lembur dari rumah, sampai urusan pindahan rumah yang alhamdulillaaah bikin kita excited dan seneng banget-banget!

Nah sekarang setelah kondisi kantor membaik, gw jadi bisa ngeblog sambil makan siang nih.. Jadi ceritanya, kira-kira udah sebulan terakhir ini kita pindah ke rumah baru, cihiiiy.. Pindah rumah aja deng, tapi rumahnya bukan yang baru dibangun, hehehe.. Rasanya bisa punya rumah sendiri itu emang campur aduk, seneng-seneng kaget gitu, dan seperti merasakan jadi adult yang sesungguhnya.  Hahaah norak ya, tapi beneran lho, proses mencari rumah yang cocok dan sesuai budget kita aja bisa berbulan-bulan. Belum lagi segala urusan bank, urusan settlement, dll nya

Makanya pas akhirnya serah-terima kunci, legaaa banget rasanya ya Allah *sujud sukur*. Apalagi kita nunggu cukup lama sampe akhirnya bisa punya rumah sendiri, kira-kira 3 tahunan.

Barang-barang kita memang udah sepenuhnya masuk ke rumah ini, tapiii masih banyak banget box2 dan kantong2 random bertebaran dimana-mana. Kadang mau nyiapin baju kerja udah kebayang pengen pake baju apa, eeh taunya pas dicari nggak ketemu. Entah lah masih ketlingsut di box yang mana.. Toys Ghani juga 90% belum di unpack, karena pas lagi bongkar2 gw tanya Ghani mau dibukain box yang isinya books atau toys dulu? Dan dia pilih books. Selesai unpack buku-bukunya, gw malah distracted ngerjain yang lain - sampe sekarang hahahaha.. Tapi dia keliahatan cukup content sih dengan buku dan tv. Paling nonton tv aja abis dinner, abis itu kl udah ngantuk dia langsung ambil buku minta dibacain sebelum bobo. Manis banget sih kamu Nak :-*

Ngomong-ngomong soal Ghani, keliatannya sih nggak ada masalah adjusting dengan suasana baru. Sejak hari pertama kita pindah, Ghani udah langsung tidur di kamarnya sendiri, and he did sleep through the night. Tapi justru adjust di childcare nya malah lama. Padahal nggak pindah childcare lho, tapi memang sekarang jarak dari rumah ke childcare berubah drastis sih, dari yang perjalanan cuma makan waktu 1 menit, sekarang jadi 20 menit. Jadi pas mobil masuk parkiran childcare, Ghani biasanya langsung nangiiis sambil bilang "no no no noo..". Kayaknya sih dia mikir mau diajak Mama jalan-jalan, eh lho kok taunya mentok2 parkir di childcare hahahaha

Masih banyak juga sebenernya PR di rumah ini, misalnya bagian tanaman di teras depan pengen dirapihin, beberapa furniture masih belum kebeli, rakit-rakit furniture yang masih di box, dll. Tapi memang dengan ada banyaknya pengeluaran gini nih bikin kita makin pinter untuk stick to budget. Dulu waktu nerapin mindful budgeting, kan gw cuma bisa 'tertib' di 1 bulan pertama aja, sisanya buyaar. Karena dulu nggak ada goal nya. Saving tujuannya buat apa dan kapan harus mengumpulkan sekian itu dulu nggak jelas. Kalo sekarang udah jelas ga bisa sering2 jajan/belanja karena mau beli tempat tidur, misalnya.

Harapannya sih mudah-mudahan rumah ini selalu berkah, nyaman buat ditinggali sama penghuninya dan juga nyaman buat siapa aja yang berkunjung, dan selalu dipenuhi cinta dong. Ciyee.. Tapi beneran, rumah itu nggak harus besar, mewah, dan bagus seperti di majalah2 interior. Asal isinya penuh dengan canda tawa sih insya Allah nyenengin untuk ditinggali. Kayak rumah kita sekarang nih, mau berantakannya kayak gimana pun, kalo udah liat Ghani lari-larian sambil ketawa2 tuh rasanya hatiku hangat dan capek beberesnya langsung hilang <3



Monday, 17 July 2017

Main Ice Skating


Di Western Australia sini memang kurang banyak hiburan. Sejenis Disneyland atau Universal Studios gitu mah nggak ada. Paling adanya Dreamworld, itupun harus menempuh 4 jam perjalanan naik pesawat ke Gold Coast. Universal Studio terdekat adanya di Singapore (5 hours flight) dan Disneyland terdekat ada di Hong Kong/Jepang (almost 8 hours flight). Disini ada beberapa wahana tapi ya kecil-kecilan aja. Sedangkan kalau di Jakarta, pengen ke USS tinggal pergi pagi pulang malem juga bisa yaa kalo mau.

Alhasil, orang-orang sini nih gw liat emang gampang banget heboh sama hal-hal yang 'biasa aja'. Misalnya ada playground baru buka, wuih rameee berbondong-bondong kesana. Ada cafe lucu baru buka, langsuung penuh sampe harus antri panjang. Percaya nggak, waktu pertama kali Krispy Kreme masuk sini, antrinya mengulaaaarr sampe berapa meter hanya karena orang-orang penasaran sama rasa donat mamarika ini. Padahal disini yang jual donat dengan rasa lebih enak daripada itu mah banyaak. 

Nggak cuma hiburan aja yang minim, tapi kejadian-kejadian yang menghebohkan juga jaraang banget ada. Jadi kalo sore-sore nonton berita nih, isinya suka bikin ketawa. Beritanya isinya maling masuk rumah, mobil tabrakan karena kebut-kebutan, toko rame banget karena ada diskon gede. Duh pokoknya jaraang deh ada yang heboh-heboh. Emang pada hakikatnya Perth ini memang kota kecil, bukan kota besar yang rame kayak Melbourne/Sydney yang semuanya ada disitu. Tapi emang Perth ini orangnya kotanya suka bikin event2 kecil2an gitu.

Kayak misalnya bulan Juni kemarin ini, dalam rangka menyambut winter, diadain lah yang namanya Winter Wonderland. Ini Winter Festival biasa sih maksudnya, cuma di beberapa spot di Perth ada tempat ice skating di Elizabeth Quay, tempat main snow di Forest Chase dan tempat skating satu lagi di Fremantle yang ada alat fake snow nya segala. Yang ice rinks nya semua dibikin konsepnya outdoor.


Ya udah iseng2 kita nyoba deh itu main ice skating di Elizabeth Quay. Selain main skating 45 menit, kita juga dapet jatah main perosotan es pake toboggan. Kalo diliat dari luar sih cemen banget, ternyata si ice slide nya itu tinggi juga. Terus ice skatingnya juga pas tau kalo cuman dapet jatah main 45 menit agak kecewa karena kok sebentar amat. EH TERNYATA MAIN 10 MENIT AJA UDAH KERINGETAN. Susah bangettt sis!


Mau ngelangkah maju aja lho susaaahnyaa.. Udah bagus gw nggak jatuh kepleset deh. Dan untuuung banget anak-anak dapet kelinci2an jadi tinggal dorong2 aja Ghani disitu. Sebenernya Ghani juga dipakein sepatu ice skating dan dia penasaran banget pengen nyobain jalan di es. Tapi setelah dia ngerasa kalo jalan di es itu susah, jadinya ya udah deh pasrah duduk di kelinci2an hehehe..


Selesai main, kita semua kelaparaaan.. Untung bawa pisang jadi lumayan Ghani udah keganjel 1 pisang gede. Di deket situ banyak food truck, tapi kita pengen makan proper duduk tenang di tempat yang ada atapnya (karena anginnya udah mulai kenceng), akhirnya jalan jauh dulu deh ke daerah city. Pas duduk di restoran itu rasanya legaa karena sejak main skating sampe jalan menuju resto itu kita ngos-ngosan capek pegel. 

Tapi seneng banget, seru juga ternyata.. Dulu waktu kecil gw pernah main skating di Mal Taman Anggrek. Dulu juga ya struggling gitu pas mau jalan, eh ternyata sampe sekarang juga ngga ada improvement heheheh.. Jadi pengen rajin excercise nih biar bodi lentur (padahal berat badan baru naik lagi 2 kilo setelah puasa) :D

Monday, 5 June 2017

Sesi Photo di Musim Dingin



Resminya, winter itu dimulai tanggal 1 Juni, selama 3 bulan. Tapi kok memasuki bulan Juni ini malah perasaan cuacanya lebih cerah daripada pas autumn kemarin. Enaknya lagi, puasa kali ini jam nya sangat 'pengertian'. Subuh sekitar jam 5.45am, dan maghrib sekitar jam 5.20pm. Sejauh ini pun rasanya belum ada hujan badai atau kerasa dingin yang sampe butuh nyalain heater sih. 

Nah kemarin ini kan long weekend karena Senin nya libur. Hari Sabtu sore, ada undangan buka puasa. Seharian kita nggak kemana-mana selain ke acara ini. Minggu seharian full kita di rumah. Hasilnya adalah 2 load laundry yang tercuci bersih, dijemur, disetrika dan masuk lemari pakaian tanpa harus ditumpuk berhari-hari dulu. Cihiiiy jarang-jarang nih begini.. Nah hari Senin nya, jadilah kita cari-cari tujuan ke luar.

Tuesday, 30 May 2017

Mengenalkan Angka dan Huruf pada Balita

Pasti dia lagi mikir "Hmmm, itu C-A-T bacanya COW apa CAT ya?"

Di usianya yang udah 2,5 tahun, Ghani nih masih belum lancar ngomong. Belum bisa diajak ngobrol conversation gitu deh. Gw sempet worry sih, tapi anak ini juga bukannya diem aja. Dia seneng nyanyi, seneng mainan role play tea party dan kereta2an sambil bergumam pake bahasa dia sendiri, dan juga seneng banget identify angka dan huruf. Jadi kalo diitung, kata2 yang dia bisa ucapkan ya udah ratusan, tapi belum bisa ngobrol.

Sebelum umur 2 tahun, Ghani udah lancar mengenali angka 1 sampai 10. Sekarang dia udah kenal angka sampai 20. Puas dengan angka, dia mulai belajar huruf dan sekarang ini udah hafal semua huruf A sampai Z. Nggak cuma tau hurufnya, tapi dia juga nyari kata-kata yang diawali dengan huruf itu. Misalnya kita tulis huruf F, dia bilang "F is for FISH!"lengkap dengan gaya berenang :D

Video nya bisa dilihat disini yaa. Kok sekarang kalo mau upload video harus video yg dari file kita sih, nggak bisa langsung naro video Vimeo gitu? Hmmm..

Carer nya di daycare sempet nanya kok bisa sih dia tau huruf dan angka, padahal temen2 seusinya belum terlalu minat sama 2 hal itu. Kita sempet surprised juga, soalnya kita pikir anak lain pun udah pada bisa. Tapi memang temen2nya Ghani ini udah lebih banyak ngomongnya, udah pada bisa jawab kalo diajak ngobrol. Sedangkan Ghani kalo ditanya mau sesuatu apa enggak, jawabnya cuma ngangguk atau geleng2. Kalo liat orang/foto, dia bisa bilang nama mereka siapa. Tapi ya udah 1 kata gitu doang jawabnya. Memang kepinteran dan minat anak kan beda-beda yaa..

Monday, 22 May 2017

Review | Film Kartini


Hari Sabtu kemarin, kami 7 ibu-ibu gemes ini ceritanya girls night out gitu, nonton Kartini dong hehehe.. Emang kadang disini tuh suka ditayangin film Indonesia, kalo pas ada organisasi yang niat ngadain. Nah kayaknya pas nih kan, karena minggu depan udah puasaan, sekarang bebasin aja dulu keluar haha hihi.. Terima kasih sekali untuk Bapak2 yang bersedia dititipin jaga anak beberapa jam, cihiiy pas ditinggal Ghani lagi mau bobo, dan pas sampai rumah ternyata dia baru bangun lagi mau dinner. Lumayaan ditinggal kurleb 5 jam, dia bobo 3 jam :D

Sebenernya udah sejak lama gw agak skeptis sih sama perayaan Hari Kartini. Kenapa kok nggak disebut Hari Pahlawan Wanita aja? Padahal kan pahlawan wanita di Indonesia ada banyak sekali. Yang bangun sekolahan dan memperjuangkan pendidikan untuk wanita nggak cuma Kartini lho, belum lagi yang betul-betul angkat senjata kayak Cut Nyak Dien. Tapi ya itu sih cerita lain deh, kalo kali ini kita review film Kartini nya aja dulu.

Dari awal sampe akhir, kayaknya gw seriiing banget nangis pas nonton ini. Mulai dari adegan Kartini kecil yang maksa pengen bobo dikelonin ibu kandungnya (yang dijadikan ART di rumahnya), kesedihan Kardinah waktu dipaksa nikah sama laki-laki beristri, sampai waktu Kartini minta ijin 'pamit' ke ibu kandungnya waktu dia menikah. Sedih, karena ibu kandungnya ditempatkan duduk dengan para ART, bukan di pelaminan keluarga. Ihiks..